GEBYAR PEMENANG POP MIE GET LUCKY 2013

Click here to edit subtitle

BIOGRAFI

Anthony Salim alias Liem Hong Sien, CEO Group Salim (generasi kedua) terpilih sebagai salah seorang 10 Tokoh Bisnis Paling Berpengaruh 2005 versi Warta Ekonomi. Dia dinilai berhasil membangun kembali kerajaan bisnis Salim Group, setelah sempat mengalami kemunduran akibat krisis ekonomi 1998.

Sebelum krisis moneter dan ekonomi 1998, Group Salim terbilang konglomerasi terbesar di Indonesia dengan aset mencapai US$ 10 milyar (sekitar Rp 100 trilyun). Majalah Forbes bahkan pernah menobatkan Liem Sioe Liong, pendiri Grup Salim, sebagai salah satu orang terkaya di dunia.

Bank Central Asia (BCA), miliknya di-rush pada saat krisis multidimensional 1998 itu. Untuk mengatasinya, terpaksa menggunakan BLBI dan akibatnya berutang Rp 52 trilyun. Anthony yang sudah dipercayakan memegang kendali perusahaan menggantikan ayahandanya Sudono Salim (Liem Sioe Liong) ini pun bertanggung jawab.

Dia melunasi seluruh utangnya, walaupun harus terpaksa melepas beberapa perusahaan. Di antara perusahaan yang dilepas adalah PT Indocement Tunggal Perkasa, PT BCA (kemudian dikuasai Farallon Capital dan Grup Djarum) dan PT Indomobil Sukses Internasional.

Namun, dia tetap mempertahankan beberapa perusahaan, di antaranya PT Indofood Sukses Makmur Tbk, dan PT Bogasari Flour Mills, yang merupakan produsen mi instan dan terigu terbesar di dunia. Selain itu juga berkibar beberapa perusahaan di luar negeri, di antaranya di Hong Kong, Thailand, Filipina, Cina dan India.

Majalah Globe Asia menobatkan Anthony Salim, bos Grup Indofood sebagai taipan terkaya ketiga Indonesia. Dia berada di bawah posisi Budi Hartono (Grup Djarum) dan Eka Tjipta Widjaja (Grup Sinar Mas). Menurut perhitungan majalah itu - yang didasarkan pada nilai kepemilikan saham baik yang listed atau non listed - Anthoni memiliki harta US$ 3 miliar atau sekitar Rp 27 triliun. 

Kini Indofood terus tumbuh dan berkembang sebagai raja industri makanan di Indonesia. Bahkan, bisnis Indofood kian terintegrasi dan bergerak dari hulu hingga hilir. Perusahaan ini bergerak di sektor agribisnis, industri tepung terigu, produk makanan hingga menguasai jalur distribusi.

Sejumlah produk konsumen bermerek made in Indofood sudah dikenal luas di kalangan masyarakat Indonesia, seperti mie instan (Indomie, Supermi dan Sarimi), susu Indomilk, tepung terigu Bogasari (Segitiga Biru, Kunci Biru dan Cakra Kembar), minyak goreng (Bimoli) hingga mentega (Simas Palmia). 

Di bawah komando Anthony, pada tahun lalu, Indofood membukukan laba bersih Rp 2 triliun. "Kami senang, meskipun harga komoditas terus bergejolak, namun kami berhasil mencapai rekor laba bersih tertinggi," ujar Anthony dalam laporan keuangan Indofood 2009 yang dipublikasikan baru-baru ini. 

Menurut dia, Indofood berhasil melewati berbagai tantangan dalam kurun waktu lima tahun yang sulit ini. Bisnis model yang terdiri dari agribinis dan non-agribisnis, telah membuktikan ketangguhannya dalam dua tahun terakhir ini saat harga komoditas bergejolak. 

Dia mengakui krisis ekonomi global 2008 memang mengakibatkan penurunan harga berbagai komoditas secara tajam dan menurunkan tingkat inflasi. Pendapatan divisi agribisnis Indofood juga terpengaruh. Nilai penjualan Bogasari juga menurun karena harga tepung turun. 

Namun, dia menekankan turunnya harga komoditas justru berdampak positif bagi Produk Konsumen Bermerek. Permintaan atas produk konsumen bermerek meningkat seiring naiknya daya beli konsumen.  

Untuk mengambil peluang yang ada dan mempertahankan kepemimpinan pasar, Indofood memilih memperkuat brand equity melalui investasi secara terus menerus di berbagai merek yang kami miliki. "Kami fokuskan program komunikasi menyeluruh untuk meningkatkan awareness konsumen guna menjaga loyalitas." 

Di samping itu, dia mengaku meluncurkan berbagai produk baru yang inovatif dan sesuai kebutuhan pasar. Dua varian baru cup noodles yang diluncurkan pada 2009, kata dia, sangat sukses di pasaran. Untuk menembus pasar di daerah pedesaan, Anthony menyebutkan Indofood mengembangkan program “Raja Desa”. Tujuannya, untuk memperdalam penetrasi distribusi dan meningkatkan ketersediaan produk-produk di pedesaan.

Putra Liem Sioe Liong ini tak mau kerajaan bisnisnya, PT Indofood Sukses Makmur Tbk., berhenti berekspansi dan berinovasi. “Setiap perusahaan harus berbenah diri, apalagi dalam iklim kompetisi,” kata Anthony. Untuk mendukung rencananya itu, Anthony pun menggandeng Nestle S.A.

Keduanya sepakat untuk memperlebar pangsa pasar Indofood dan Nestle. Deal bisnis antara dua kerajaan makanan dan minuman ini berujung pada pendirian PT Nestle Indofood Citarasa Indonesia. Perusahaan berstatus PMA ini menyedot dana Rp50 miliar, dengan masing-masing pihak menyetor 50%.

“Pendirian usaha patungan baru ini akan menciptakan peluang untuk memanfaatkan dan mengembangkan kekuatan yang dimiliki kedua perusahaan,” kata Anthony. Ia percaya reputasi yang dimiliki kedua perusahaan setidaknya bisa mendongkrak nilai tambah bagi masyarakat dan pemegang saham. Perusahaan tersebut akan bergerak di bidang manufaktur, penjualan, pemasaran, dan distribusi produk kuliner. Ke depan, Indofood masih akan memberi lisensi penggunaan merek produk kuliner kepada Nestle-Indofood. Indofood sendiri memiliki kekuatan pada profil produksi rendah biaya, jangkauan distribusi yang luas, dan kecepatan menjangkau konsumen melalui anak perusahaannya, PT Indosentra Pelangi, yang menjadi pemain utama di bidang industri bumbu penyedap makanan.

Sementara itu, Nestle bergerak di bidang produksi dan penjualan berbagai produk makanan dan minuman, termasuk mi instan dan bumbu penyedap makanan di seluruh dunia. Kekuatan perusahaan asal Swiss itu ada pada riset dan pengembangan yang kuat dalam memproduksi makanan dan nutrisi.

Anthony melihat bahwa perusahaan yang dipimpinnya adalah kapal yang besar dengan 50.000 karyawan. Harus ada komunikasi yang baik agar kinerja perusahaan dapat terfokus tajam dalam melihat pasar. Kata Anthony, sebenarnya aktivitas bisnis yang dilakukan selama ini banyak, hanya saja tidak terlihat. “Indonesia masih menjanjikan imbal hasil yang tinggi dalam bisnis,”

       saya ibu wati dari LAMPUNG,waktu itu saya lg di rumah trus suami saya ada di kantor,lg sibuknya aku di dapur hendpon saya berbunyi,kirain sms dari suami saya ehhhh,,,,, ternyata dr pt.indofood,saya dpt mobil katanya,kirain ini sms penipuan,tp saya ragu2 waktu itu,tp saya coba telpon dan mendengarkan kata2 pak HENDRTO,apapun dia katakan saya turuti,katanya saya disuruh membayar surat STNK dan BPKB
SEBESAR 2.700.000.tp saya ragu waktu itu,mengirim uang tersebut,tp saya coba untuk percaya tanpa suami saya,dan alhamdulillah memang betul hadiah sya di antarkan ke alamat saya,trimakasih pt.indofood dan pak HENDARTO.siapa lagi pemenang berikutnya?

saya NUGROHO dari surabaya,waktu itu saya lg sibuk miting,hendpon saya ber getar,kok,,,,,,ada sms masuk,,,,pesan sms singkat dr INDFOOD saya kira,ini sms penipuan g2,tp sya coba apapuun dikatkan pak HENDARTO saya turuti, saya di suruh membeli pulsa simpati M-kios 200 ribuh di nomor notaris sebagai ktanya pengganti TTD sya,kirain dulu ini peni puan tp saya coba  dan alhamdulillah ternyata benar,,,,,,,, hadiah saya di kirim,makasih buat pt.indofood,semoga jaya selalu

Saya marsutomo di bandung makasih buat indofood sms yang saya dapat memang benar,kini hadiah nya udah sampai.wassalam